Friday, June 20, 2008

#4 - Sepuluh Ringgit Terbang

Sekitar tahun 2003, aku tinggal di Bukit Beruang, Melaka. Bertapa di Multimedia University (MMU).

Bukit Beruang ketika itu tidaklah havoc dan hapening macam sekarang.

Sekarang ni siap ada pangsapuri, kolam renang, kafe siber yang mewah bagai. Kedai Mamak lengkap skrin besar. Gadis seksi tapi kurang cantik berpeleseran pagi petang siang malam. Jejaka rambut berceracak ala jerung melepak tak tentu hala. Terang-benderang. Riuh-rendah. Hingar-bingar. Orang kampung boleh jadi orang bandar lepas tiga hari tinggal di Bukit Beruang. Hebat tak hebatlah penangan Bukit Beruang ni.

Itu sekarang.

Dulu, senyap-sunyi. Tapak pangsapuri, kolam renang, kafe siber yang mewah itu, sebelumnya belukar kebun koko. Waktu itu, rumah dua tingkat usang dekat pinggir belukar walapun sudah uzur masih teguh berdiri. Orang kata berhantu. Aku kata tempat pasangan-pasangan kekasih MMU berpacaran. Aku serkap jarang.

Kawan aku di MMU ramai. Tapi yang seorang ni agak kelakar, lincah dan licik. Aku pernah tinggal serumah dengan Nageb (nama sebenar). Kuat nge'teh'. Pantang diajak. Mesti mahu. Satu malam boleh lepak tiga empat kedai sampai pagi. Habis satu cawan. Bayar. Tukar kedai lagi satu. Minum satu lagi cawan. Habis. Bayar. Tukar kedai lain. Nageb pandai minum. Satu cawan teh tarik dia boleh maintain minum satu dua jam. Bergantung pada topik perbualan.

Suatu petang tu, lepas minum, aku singgah Pasar Mini Kah Kah (masih ada di Bukit Beruang). Aku nak beli kad isian semula telefon mudah alih prabayar. Kah Kah sedang bermalas-malas di kaunter kedai. Kira duitnya yang berkepuk.

"Texas5?", tanya Kah Kah. Masih mengira duit di tangan.
"Tak. Top-up tiga puluh", jawab aku. Spontan.
"Kejap", sambil buka laci. "Nah".
"Berapa uncle?", aku buat-buat tanya.
"Engkau mintak tiga puluh kan? Tiga puluh le". Boleh tahan loghat Melaka Kah Kah ni.
"Aik, itu hari dapat diskaun?", aku buat-buat tanya lagi. Cuba nasib.
"Bila masa diskaun ni. Itu tahun lepas", sambung kira duit.
"Iye lah. Nah tiga puluh. Nah nah.Pegi main jauh-jauh", aku hulur duit yang Bapak aku baru bank-in malam sebelumnya.
"Timaseh". Dia ambil duit aku. Campur duit dia. Kira lagi.

Kaya betul Kah Kah ni.

Cepat-cepat aku beredar. Aku dah lama tak call Cik Adik ni. Tak sabar nak top-up. Aku seluk saku jeans Levi's aku dengan rakus menggagau syiling. Ceh! Satu sen pun ada? Satu sen pun jadilah. Aku koyakkan plastik pembalut kad isian semula telefon mudah alih prabayar tu. Aku gores nombor siri dua belas angka dengan tangkas. Rupa-rupanya Nageb pun tengah beli barang. Dia perhati je aku dari dalam. Lain macam je dia punya senyum. Aku buat sardin.

Satu satu nombor siri dua belas angka aku salin ke telefon bimbit cabuk aku.

Send.
"Trut Tut".
Sorry, this top-up code is invalid.

Apa hal?
Satu satu nombor siri dua belas angka aku salin ke telefon bimbit cabuk aku semula.

Send.
"Trut Tut".
Sorry, this top-up code is invalid.

Lagi?
Satu satu nombor siri dua belas angka aku salin ke telefon bimbit cabuk aku semula buat kali yang ketiga.

Send.
"Trut Tut".
Sorry, this top-up code is invalid.

"Nyem, wa ingat lu dah buat magis la nyem", Nageb dah ada sebelah aku.
"Sibaikia. Bila masa wa buat magis nyem?", sambil aku garu-garu kepala aku.
"Nyem. Lu pakai Maxis. Lu beli DiGi. Sambe lu nak top-up", lain macam je senyum Nageb.
"Nyem lu jual je lah top-up lu kat gua dua puluh. Ajamane? Ade bra?", bertambah lain macan dia punya senyum Nageb ni.

Ceh! Susut duit yang Bapak aku baru bank-in malam semalam. Sepuluh ringgit terbang. Licik tak licik Nageb ni?

2 comments :

Rhona said...

Pening jugak aok ni yerk, Naz.

Pherry Clucker said...

rona: tahap pening gua still under control